Home » » Pablo Ruiz Y Picasso

Pablo Ruiz Y Picasso

Posted by Yoan logic
langit biru, Updated at: 3:02:00 PM

Posted by Yoan logic on Monday, August 8, 2011


Bakat Pablo muncul dalam usia muda sekali dan dia sudah jadi pelukis jempolan pada umur belasan tahun. Pablo Ruiz Y Picasso dilahirkan tahun 1881 di kota Malaga, Spanyol. Ayahnya seniman dan guru kesenian. Tahun 1904 dia menetap di Paris dan untuk selanjutnya
tinggal di Perancis. Picasso betul-betul seorang seniman yang teramat produktif. Selama kehidupannya selaku seniman yang luar biasa panjang itu --sekitar masa waktu tiga perempat abad-- dia sudah mencipta lebih dari 20.000 hasil seni yang terpisah-pisah satu sama lain, rata-rata lebih dari 5 karya dalam seminggu yang berlangsung selama 75 tahun! Sebagian terbesar dari waktu itu, karyanya selalu berdiri paling depan dalam hal harga tinggi, karena itu Picasso menjadi orang yang amat kaya raya. Dia meninggal dunia di kota Mougins, Perancis, tahun 1973.


Pokoknya, Picasso tak syak lagi seorang seniman serba bisa yang jarang tolok bandingnya.
Kendati sebutan utamanya seorang pelukis, dia juga banyak melakukan karya pahat. Tambahan lagi, dia perancang panggung ballet; dia bergumul dengan seni bikin pot, meninggalkan sejumlah besar karya lithografi, lukisan melalui garis-garis dengan menggunakan pensil atau kapur tulis dari banyak cabang seni lainnya.




Tetapi seperti sementara seniman-seniman, Picasso juga tertarik dengan sungguh-sungguh pada masalah politik. Nyatanya, lukisan masyhurnya "Guernica" (1937), diilhami oleh kejadian-kejadian dalam perang saudara Spanyol. Beberapa hasil karya lainnya pun punya arti penting politis.

Banyak seniman-seniman masyhur ditandai oleh satu macam gaya dasar. Tidaklah demikian Picasso. Dia menampilkan ruang luas dari pelbagai gaya yang mencengangkan. Kritikus-kritikus seni memberi julukan seperti "periode biru," "periode merah muda," "periode neo-klasik" dan sebagainya. Dia merupakan salah satu dari cikal bakal "Kubisme," Dia kadang ikut serta, kadang menentang perkembangan-perkembangan baru dalam dunia lukis-melukis modern. Mungkin tak ada pelukis dalam sejarah yang sanggup melakukan karya dengan kualitas begitu tinggi dengan lewat begitu banyak gaya dan cara.

Model lukisan Picasso

Tidak semua aliran seni punya pengaruh berjangka panjang. Meskipun Picasso disanjung-sanjung di abad ke-20, layak dipertanyakan apakah di abad-abad depan kelak penyanjungan itu masih bisa terjadi, ataukah pengaruhnya akan segera musnah dalam waktu tak lama lagi. Sudah jelas, tak ada jaminan yang meyakinkan untuk menjawab pertanyaan macam itu. Tetapi, kata sepakat dari para kritikus seni kontemporer mengatakan bahwa pengaruh Picasso akan tetap punya bobot penting di masa-masa mendatang. Walaupun jelas, kita tidak bisa memastikan kelanjutan dari bobot penting Pablo Picasso seperti bisa kita lakukan terhadap seniman-seniman yang sudah teruji oleh sang waktu.
PICCASO (hasil browsingku pake google translate jadi agak kacau struktur bahasanya)
Untuk mengatakan bahwa Pablo Picasso mendominasi seni Barat di abad 20 ini, oleh sekarang, biasa belaka. Sebelum ulang tahun ke-50, pembalap Spanyol sedikit dari Malaga telah menjadi prototipe yang sangat seniman modern sebagai figur publik. Tidak ada pelukis sebelum dia telah memiliki audiens massa di masa hidupnya. Masyarakat total Titian di abad 16 atau Velazquez di 17 mungkin tidak lebih dari beberapa ribu orang - meskipun yang mencakup sebagian besar kepala dinobatkan, kaum bangsawan dan intelektual Eropa. Penonton Picasso - yang berarti orang yang telah mendengar tentang dia dan melihat karyanya, setidaknya dalam reproduksi - adalah puluhan, mungkin ratusan, juta. Dia dan karyanya menjadi subyek analisis tak berujung, gosip, suka, adorasi dan rumor.

Dia adalah seorang pria, takhayul sarkastis, kadang-kadang busuk kepada anak-anaknya, sering jijik dengan perempuan itu. Dia jijik untuk seniman perempuan. Pernyataan terkenal tentang wanita yang "dewi atau keset" telah membuat dia dibenci kaum feminis, tetapi wanita cenderung untuk berjalan ke kedua peran mata terbuka dan penuh semangat, karena pesona nya yang legendaris. Seluruh industri budaya yang berasal dari banyak nya mythologized kejantanan. Dia adalah Minotaur dalam labirin kanvas-dan-kertas konstruksi sendiri.

Dia juga politis beruntung. Padahal untuk Nazi karyanya adalah lambang "merosot seni," dilindungi ketenarannya dia selama pendudukan Jerman di Paris, dimana dia tinggal, dan setelah perang, ketika seniman dan penulis dianggap dipermalukan oleh afiliasi dengan sedikit atau fasisme Nazisme, Picasso memberikan dukungan antusias untuk Joseph Stalin, seorang pembunuh massal dalam skala yang jauh melampaui Hitler, dan hampir tidak menerima kata kritik untuk itu, bahkan di Amerika perang dingin.

Tidak ada pelukis atau pematung, bahkan tidak Michelangelo, telah setenar ini dalam masa hidupnya. Dan sangat mungkin bahwa tidak akan pernah lagi, sekarang mandat untuk menetapkan makna sosial, untuk mengartikulasikan mitos dan menghasilkan gambar berkesan luas telah begitu sebagian besar ditransfer dari lukisan dan patung ke media lain: fotografi, film, televisi. Meskipun Marcel Duchamp, bahwa serigala tua licik ironi konseptual, sudah pasti memiliki pengaruh lebih pada nominal seni garda depan selama 30 tahun terakhir dari Picasso, pembalap Spanyol adalah penerima besar terakhir dari keyakinan bahwa bahasa lukisan dan patung yang benar-benar berarti bagi orang selain penggemar mereka. Dan dia adalah seniman pertama untuk menikmati perhatian obsesif media massa. Dia berdiri di persimpangan dari dua dunia. Jika tidak begitu, perubahan gelisah tentang gaya, konstan mendorong amplop, tidak akan menciptakan kontroversi seperti - dan dengan demikian selebriti tersebut.

Dalam dunia seni sekarang ini, tempat tanpa pahlawan budaya hidup, Anda bahkan tidak bisa membayangkan seperti rakasa protean timbul. Output-nya sangat luas. Ini bukan kebajikan dalam dirinya sendiri - hanya beberapa lukisan oleh Vermeer bertahan hidup, dan lebih sedikit lagi oleh saudara Van Eyck, tetapi mereka adalah sebagai tegas bersarang di sejarah sebagai Picasso pernah ada atau akan. Namun, oeuvre Picasso memenuhi dunia, dan dia meninggalkan tanda permanen di setiap disiplin dia masuk. Karyanya diperluas fractally, satu gambar pemuliaan kelompok baru orang lain, sampai kematiannya.

Selain itu, ia adalah seniman dengan siapa hampir setiap artis lainnya harus diperhitungkan, dan hampir tidak ada gerakan abad ke-20 bahwa ia tidak menginspirasi, berkontribusi atau - dalam kasus Kubisme, yang, di salah satu besar sejarah seni kolaborasi, ia bersama-diciptakan dengan Georges Braque - melahirkan. Pengecualian, karena Picasso pernah melukis gambar abstrak dalam hidupnya, adalah seni abstrak, tetapi bahkan ada di mana-mana cetakan tangan-Nya - satu contoh jelas adalah efeknya pada karya awal Abstrak ekspresionis pelukis Amerika, Arshile Gorky, Jackson Pollock dan Willem de Kooning, antara lain.

Banyak kisah patung modern terikat dengan pengelasan dan gambar perakitan dari lembaran logam, bukan pemodelan tanah liat, casting di perunggu atau ukiran di kayu, dan tradisi dari bentuk yang dibangun terbuka daripada massa yang padat muncul dari satu gitar kecil bahwa Picasso dipotong dan bergabung keluar dari timah pada tahun 1912. Jika kolase - yang mengelem hal-hal yang sebelumnya tidak berhubungan dan gambar pada permukaan yang datar - menjadi mode dasar seni modern, itu juga adalah karena kolaborasi Kubisme Picasso dengan Braque. Dia pernah menjadi anggota dari kelompok surealis, namun pada tahun 1920 dan 30-an ia menghasilkan beberapa distorsi paling menakutkan dari tubuh manusia dan, yang paling keras irasional gambar erotis dari Eros dan Thanatos pernah berkomitmen untuk kanvas. Dia bukan wartawan pelukis realis /, muralist resmi siapa pun masih kurang, dan belum Guernica tetap citra politik yang paling kuat dalam seni modern, hanya dapat disaingi oleh beberapa pekerjaan Meksiko Diego Rivera.

Picasso dianggap sebagai anak jenius, tetapi jika ia telah meninggal sebelum tahun 1906, tahun ke-25 nya, tandai pada seni abad ke-20 akan menjadi sedikit. Periode yang disebut Biru dan Rose, dengan angka murung mereka etiolated pengemis dan rakyat sirkus, tidak, meskipun popularitas besar mereka, lebih dari liontin untuk Simbolisme akhir abad 19. Ini adalah pengalaman modernitas yang menciptakan modernisme, dan yang terjadi di Paris. Ada, produksi massal dan reproduksi telah datang ke garis depan kehidupan biasa: surat kabar, label dicetak, overlay dari poster di dinding - kehidupan publik dizzily intens tanda-tanda, simultan, kecepatan tinggi dan berlapis. Ini adalah pemandangan kota dari Kubisme.

Picasso bukanlah seorang filsuf atau seorang ahli matematika (tidak ada "geometri" dalam Kubisme), tetapi bekerja ia dan Braque tidak antara 1911 dan 1918 adalah intuitif terikat pada persepsi para pemikir seperti Einstein dan Alfred North Whitehead: realitas yang tidak mencari dan kekosongan, itu semua hubungan, bidang sekejap peristiwa saling tergantung. Jauh sebelum ada seniman Pop lahir, Picasso menempel ke magnet dari budaya massa dan seberapa tinggi seni bisa me-refresh sendiri melalui vernaculars umum. Kubisme sulit untuk membaca, sengaja ambigu, namun demotik juga. Ini tetap dialek seni yang paling berpengaruh dari awal abad 20. Seolah-olah menjauhkan diri dari pengekor-nya, Picasso kemudian pergi ke ekstrem yang berlawanan merangkul masa lalu klasik, dengan lukisannya wanita memimpikan impian besar dropsical Mediterania di penghormatan kepada Corot dan Ingres.

"Klasik" nya mode, yang ia akan kembali untuk untuk dekade yang akan datang, juga dapat dilihat sebagai isyarat kemerdekaan. Setelah kerjasama dengan Braque berakhir dengan komentar bahwa "Braque adalah istri saya" - kata-kata yang adalah sebagai meremehkan perempuan untuk Braque - Picasso tetap seorang penyendiri untuk sisa karirnya. Tapi penyendiri dengan pengadilan dan maitresses en titre. Dia bahkan tidak membentuk persahabatan dengan Henri Matisse sampai kedua seniman tua. Hubungan dekat-Nya cenderung dengan penyair dan penulis.

Meskipun publik melihatnya sebagai pola dasar modernis, ia terputus dari seni modern banyak. Beberapa pelukis modern yang terbesar - Kandinsky, misalnya, atau Mondrian - melihat pekerjaan mereka sebagai alat evolusi dan pembangunan manusia. Tapi Picasso tidak lebih dari beruntun utopis daripada idola Spanyol, Goya. Gagasan bahwa seni berkembang, atau memiliki jenis misi historis, memukulnya sebagai konyol. "Semua yang pernah dibuat," ia pernah berkata, "dibuat untuk saat ini dan dengan harapan bahwa selalu akan tetap di masa sekarang. Ketika saya telah menemukan sesuatu untuk mengekspresikan, aku telah melakukannya tanpa memikirkan masa lalu atau masa depan. " Menariknya, ia juga berdiri melawan keyakinan ekspresionis bahwa karya nilai seni keuntungan dengan mengungkapkan kebenaran, batin, dari penulisnya. "Bagaimana orang bisa masuk ke dalam mimpi saya, naluri saya, keinginan saya, pikiran saya ... dan di atas semua dari mereka memahami apa yang saya telah tentang -? Mungkin bertentangan dengan keinginan saya sendiri" serunya.

Untuk membuat seni untuk mencapai kebebasan tirani dari diri-penjelasan. Pekerjaan seniman adalah medium ("Lukisan adalah lebih kuat dari saya, itu membuat saya melakukan apa yang ingin"), bahkan solipsistic. Untuk Picasso, gagasan bahwa lukisan itu sendiri melalui dia berarti bahwa itu tidak tunduk pada tata krama budaya. Tidak ada ayah yang lain Modernisme merasa begitu kuat - bukan Matisse, Mondrian tidak, tentu tidak Braque.

Dalam karyanya, semuanya mempertaruhkan pada sensasi dan keinginan. Tujuannya bukan untuk berdebat koherensi tetapi untuk pergi untuk level terkuat perasaan. Ia menyampaikan hal itu dengan kekuatan yang luar biasa plastik, membuat Anda merasa berat bentuk dan ketegangan hubungan mereka terutama dengan menggambar dan struktur tonal. Dia pernah colorist besar, seperti Matisse atau Pierre Bonnard. Tapi melalui metafora, ia dijejali lapisan makna bersama-sama untuk menghasilkan kilatan wahyu. Dalam prosesnya, ia membalik salah satu arus seni rupa modern. Modernisme telah menolak bercerita: apa yang penting adalah hubungan formal. Tapi Picasso dibawa kembali dalam bentuk yang menyamar, sebagai narasi psikis, diceritakan melalui metafora, permainan kata-kata dan ekuivalensi.

Unsur yang paling kuat dalam cerita - setidaknya setelah Kubisme - seks. Telanjang wanita adalah subjek obsesif. Segala sesuatu di alam semesta bergambar, terutama setelah tahun 1920, tampaknya terkait dengan tubuh telanjang perempuan. Picasso yang dikenakan pada mereka beban perasaan, mulai dari erotisme menerawang (seperti dalam beberapa lukisannya dari gundiknya Marie-Therese Walter di 30-an) untuk sebuah permusuhan sinis tapi hiruk pikuk, bahwa tidak ada seniman Barat telah membuat mereka bawa sebelumnya. Dia melakukan ini melalui metamorfosis, recomposing tubuh sebagai bentuk fantasi tentang kepemilikan dan teror seksualnya. Sekarang permainan kata-kata tersembunyi dan relatif sopan dari Kubisme (lubang suara mandolin, misalnya, menjadi topeng Pierrot) keluar dari lemari mereka. "Untuk menggantikan," seperti Picasso menggambarkan proses, "untuk menempatkan mata di antara kaki, atau organ seks pada wajah Untuk bertentangan.. Alam melakukan banyak hal dengan cara saya lakukan, tapi dia menyembunyikan mereka! Lukisan saya adalah serangkaian ayam banteng-dan-cerita. "




Ref :
* http://media.isnet.org/iptek/100/Picasso.html
* http://picasso.tamu.edu/picasso/
* http://www.metmuseum.org/toah/hd/pica/hd_pica.htm
* http://www.lucidcafe.com/library/95oct/ppicasso.html
* http://www.artpromote.com/pablo_picassobio.shtml
* http://www.artfact.com/features/viewArtist.cfm?aID=26505
* http://www.malaspina.org/home.asp?topic=./search/details&lastpage=./search/results&ID=492
* http://www.artchive.com/artchive/P/picasso.html
* http://www.answers.com/topic/pablo-picasso
* http://www.britannica.com/eb/article?tocId=9108524
* http://www.npg.si.edu/cexh/artnews/picasso.htm
* http://en.wikipedia.org/wiki/Pablo_Picasso

Share This Post :

0 komentar:

 
Copyright © 2015 langit biru. All Rights Reserved
Template Johny Wuss Responsive by Creating Website and CB Design